Menkominfo Bahas Internet Produktif di Forum Dunia

Menkominfo Bahas Internet Produktif di Forum Dunia

KOMPAS.com - Indonesia yang diwakili Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Tifatul Sembiring akan mengangkat isu penyadapan ilegal dalam forum internet dunia, "Internet Governance Forum (IGF) di Istambul, Turki, yang berlangsung pada 2-5 September.

Menkominfo, dalam sebuah keterangan tertulis, mengatakan bahwa Indonesia sangat mendukung upaya saling menghormati privasi antar-negara.

"Penyadapan ilegal melalui internet adalah sesuatu yang menyedihkan. Kita tidak dapat membayangkan tetangga membuat lubang kecil di kamar kita dan mengetahui rahasia rumah kita. Hal ini membuat kita saling curiga," kata Tifatul, seperti dikutip dari Antara, Selasa (2/9/2014).

Tifatul mengatakan, Indonesia lebih mendukung penggunaan internet untuk keperluan produktif demi pengembangan ekonomi yang lebih baik.

Selain itu, Indonesia juga mendukung upaya pencapaian target-target "WSIS World Summit on Information Society" untuk akses internet yang lebih produktif dalam pengembangan ekonomi.

"Tapi internet produktif itu harus tetap memerhatikan kearifan lokal, serta sesuai dengan aturan negara yang bersangkutan," katanya.

IGF tahun ini mengambil tema "Connecting Continents for Enhanced Multi-Stakeholder Internet Governance" yang menurut Tifatul sesuai untuk kondisi saat ini. Tifatul menyatakan Pemerintah Indonesia mendukung pendekatan multi-stakeholder, penggunaan Internet dalam lingkup hukum nasional.

"Kami mendukung upaya untuk saling menghormati antarnegara dan stakeholder," katanya.

Menurut dia, Indonesia juga sudah meluncurkan program internet sehat dan aman yang didukung oleh multi-stakeholder.

Ia menegaskan bahwa Indonesia mendukung penuh upaya pengembangan SDM dan pengembangan teknologi lokal baik telekomunikasi, komputer, hingga aplikasi konten.

"Ini penting agar kita tidak selalu bergantung kepada negara-negara lain," katanya.